Home / Kliping / Halte Layang Tak Ramah
Sumber: Litbang "Kompas", diolah dari Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta
Sumber: Litbang "Kompas", diolah dari Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta

Halte Layang Tak Ramah

JAKARTA, KOMPAS — Akses ke sejumlah halte transjakarta di jalur layang Ciledug-Kapten Pierre Tendean diyakini bakal menyulitkan pengguna. Dengan tinggi 20,7 meter dan lebar 1-1,5 meter, halte sulit dicapai calon penumpang bus, khususnya orang tua, anak-anak, dan penyandang disabilitas.

Proyek jalan layang ini memang belum selesai. Akan tetapi, hingga awal Juni, pembangunan fisik sudah mendekati utuh, antara lain tiang-tiang beton nyaris sudah tegak di sepanjang 9,3 kilometer koridor ini. Gelagar (box girder) juga sebagian telah terpasang menampakkan jalur jalan jauh di atas tanah.

Aktivitas pembangunan proyek jalan layang khusus untuk jalur transjakarta Koridor 13 ini antara lain terlihat di Jalan Wolter Monginsidi, Sabtu (4/6). Sejumlah pekerja tampak memasang pilar beton dan memindahkan material dengan kendaraan. Sementara, berseberangan dengan Jalan Wolter Monginsidi, tepatnya di Jalan Trunojoyo, aktivitas proyek jalan layang transjakarta masih terhenti.

”Pekerjaan jalan layang itu sudah terhenti sekitar tiga bulan,” ujar Roni (38), petugas keamanan di dekat lokasi, Jumat.

Pekerjaan jalan layang transjakarta di Jalan Trunojoyo terhenti akibat kekhawatiran jalan layang itu mengganggu mobilitas petugas kepolisian. Pihak-pihak terkait, baik dari kepolisian maupun Pemerintah Provinsi DKI Jakartamasih mendiskusikan solusi masalah ini.

Di luar Trunojoyo, aktivitas proyek dipastikan terus berjalan. Ketinggian pilar beton yang telah didirikan di Jalan Wolter Monginsidi, misalnya, berkisar 8-10 meter. Pada ruas jalan ini, terdapat sejumlah balok beton yang sudah tersambung.

Pilar-pilar beton juga telah terbangun di sejumlah titik, seperti di Seskoal, Kebayoran Lama, dan Taman Puring. Beberapa alat berat tampak terus digunakan di lokasi-lokasi itu. Ketinggian pilar beton di sejumlah titik mencapai sekitar 20 meter, seperti di atas ITC Cipulir dan di atas jembatan Jalan Tol Lingkar Luar W2.

Sebuah jembatan penyeberangan orang (JPO) di Seskoal juga telah berdiri. Di tengah JPO, terdapat tangga penghubung menuju halte yang belum terbangun. Dari sepanjang jalur transjakarta Koridor 13, belum terlihat ada halte yang terbangun.

Jalan layang Ciledug-Kapten Pierre Tendean dibangun sepanjang 9,3 kilometer. Jalan yang direncanakan khusus untuk jalur transjakarta itu membentang dari Ciledug melalui Kebayoran Lama, Trunojoyo, hingga Tendean. Proyek terbagi dalam delapan segmen yang dikerjakan kontraktor berbeda di setiap segmen. Pengerjaan fisik ditargetkan rampung pada 2016.

Kegagalan infrastruktur

Namun, pengamat kebijakan transportasi dari Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI), Tory Damantoro, Jumat, menyatakan, pembangunan akses halte menunjukkan kegagalan perencanaan infrastruktur. Sebab, desainnya menyulitkan calon penumpang. Padahal, pembangunan jalan layang khusus transjakarta ini tujuan utamanya untuk menambah infrastruktur angkutan umum dan menjaring lebih banyak pengguna transportasi publik.

”Desainnya seolah hanya untuk orang muda dan sehat. Padahal, infrastruktur itu dibangun untuk meningkatkan jumlah pengguna dan mengintegrasikan dengan moda angkutan umum lain, khususnya MRT (angkutan massal cepat),” kata Tory.

Sumber: Litbang "Kompas", diolah dari Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta
Sumber: Litbang “Kompas”, diolah dari Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta

Menurut Tory, rekomendasi atas desain akses menuju halte telah disampaikan sejumlah lembaga sejak dua tahun lalu, termasuk MTI dan Dewan Transportasi Kota Jakarta (DTKJ). Namun, masukan tidak diakomodasi dalam desain proyek pembangunan senilai Rp 2,5 triliun yang dimulai akhir 2014 itu.

Sekretaris DTKJ David Tjahjana menilai, tinggi jembatan penghubung halte tidak manusiawi. ”Saat audiensi di Dinas Bina Marga (DKI Jakarta) dua tahun lalu, desain sudah dikeluhkan banyak pihak. Akhirnya, muncul rekomendasi agar dilengkapi lift atau eskalator. Sayangnya, tak ada fasilitas (lift/eskalator) itu,” ujarnya.

Menurut David, tujuan mendongkrak pengguna angkutan umum tidak akan tercapai apabila infrastruktur pendukungnya tidak nyaman. Selain diturunkan ketinggiannya, akses dengan lift atau eskalator harus dibangun untuk mengakomodasi pengguna lansia dan penyandang disabilitas. Integrasi dengan MRT juga perlu dimudahkan karena pengguna transjakarta merupakan potensi terbesar penumpang MRT.

Tangga-eskalator

Kepala Bidang Simpang dan Jalan Tak Sebidang Dinas Bina Marga DKI Jakarta Heru Suwondo, Sabtu, menjelaskan, pembangunan jalan layang transJakarta rute Ciledug Blok Tendean terus berjalan. Di trek melayang sepanjang 9,3 km itu akan dilengkapi 12 halte, dengan 3 halte di antaranya akan dikombinasikan dengan eskalator.

Lebih lanjut Heru memaparkan, pembangunan jalan layang Cileduk Blok Tendean yang saat ini terus berjalan merupakan pembangunan yang sudah dimulai dari akhir tahun 2014. Sesuai dengan desain awal, yakni rute bus transjakarta yang melayang, ada ketinggian yang bervariasi.

Untuk memudahkan pengguna transjakarta mengakses halte, ujar Heru, sesuai pembahasan bersama dengan PT Transjakarta, halte di bawah 13 meter akan menggunakan tangga. Sementara halte di atas 13 meter akan ada kombinasi tangga dan eskalator.

Sesuai desain pembahasan 2014, ada tiga halte yang sementara nanti akan dikombinasikan dengan eskalator, antara lain halte Cipulir, Carrefour Kebayoran Lama, dan Simpang MRT (CSW). Halte transjakarta nanti akan berdekatan dengan stasiun MRT Sisingamangaraja.

”Tentunya, dari awal sebelum mulai, kami sudah koordinasi dengan dishub mengenai halte dan akses menuju halte. Memang desain dari awal (sesuai koordinasi dahulu) seperti itu,” ujarnya.

Terkait dengan pembangunan di Jalan Trunojoyo yang melewati Mabes Polriyang melewati Mabes Polri, Heru menjelaskan, sebenarnya tidak ada masalah, kegiatan berjalan dengan normal. Saat ini tengah diselesaikan detail pekerjaanonramp bersama pihak kepolisian sehingga jalur itu tidak menimbulkan gangguan di kawasan tersebut.

 

Check Also

pemda didorong tata lanskap

Pemda Didorong Tata Lanskap Kota

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum & Perumahan Rakyat (PUPR) mendorong pemerintah daerah untuk menata …