Home / Kliping / Bentang Kedua Simpang Susun Semanggi Mulai Dikerjakan
SIMPANG SUSUN 2

Bentang Kedua Simpang Susun Semanggi Mulai Dikerjakan

SIMPANG SUSUN 2

JAKARTA, KOMPAS.com – Setelah menyambungkan bentang pertama Simpang Susun Semanggi arah Grogol ke Blok M pada pekan lalu, kontraktor Wijaya Karya kini akan memulai penyambungan bentang kedua yakni dari arah Cawang ke Bundaran HI yang akan membentang di atas Jalan Jenderal Gatot Subroto.

Deputi General Manager Superintendent Proyek Simpang Susun Semanggi dari Wijaya Karya, Dani Widiatmoko mengatakan penyambungan akan dimulai Selasa (21/2/2017) malam.

“Waktunya sebulan pemasangan box girder,” kata Dani di lokasi, Selasa.

Dani mengatakan, untuk menyambungkan belasan box girder dengan total panjang 80 meter tidak akan mengganggu lalu lintas di Jalan Gatot Subroto. Sebab alat berat hanya akan diturunkan sekali di dekat halte Busway Semanggi.

Sejak konstruksi dilakukan pada April 2016, pekerjaan berat seperti memasang box girder hanya dilakukan dari pukul 23.00 hingga 05.00 WIB setiap harinya. Kendati demikian proyek ini justru akan selesai lebih cepat dari yang diharapkan, yaitu pada 17 Agustus 2017.

“Kendalanya cuaca di awal (konstruksi). Kalau sekarang kendalanya bekerja di tengah kota Jakarta,” ujar Dani.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengatakan, proyek pembangunan Simpang Susun Semanggi berjalan sesuai rencana. Ahok mengatakan Simpang Susun Semanggi rencananya akan diresmikan pada Agustus 2017.

“Agustus ini selesai, bisa diresmikan, sudah nyambung, semua masih sesuai jadwal. Agustus rencananya akan diresmikan,” kata Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (20/2/2017).

Pengerjaan pembangunan Simpang Susun Semanggi dilakukan PT Wijaya Karya Tbk. Dana yang dianggarkan untuk pembangunan proyek itu yang mencapai Rp 360 miliar. Dana tersebut berasal dari nilai kompensasi pengembang PT Mitra Panca Persada, anak perusahaan asal Jepang, Mori Building Company.

Jembatan layang Semanggi ini akan terdiri dari dua ruas. Satu ruas diperuntukkan bagi kendaraan dari arah Cawang menuju ke Bundaran Hotel Indonesia, dan satu ruas lainnya untuk kendaraan dari arah Slipi menuju Blok M. (Baca: Seknas Jokowi: Pembangunan Simpang Susun Semanggi Mubazir dan Tak Urai Kemacetan)

Check Also

Permukiman padat di Bidaracina, di sepanjang bantaran Kali Ciliwung, Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (27/8/2015). Bidaracina merupakan kawasan yang akan digusur terkait proyek normalisasi dan sodetan Kali Ciliwung.(KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES)

Proyek Sodetan Ciliwung Dimulai, Ini Proses Ganti Rugi terhadap Warga Bidara Cina

JAKARTA, KOMPAS.com – Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan …