Home / Kliping / Anies Rancang Penataan Utara Jakarta Sebelum Revisi Raperda Reklamasi
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (7/12/2017).(KOMPAS.com/NURSITA SARI)
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (7/12/2017).(KOMPAS.com/NURSITA SARI)

Anies Rancang Penataan Utara Jakarta Sebelum Revisi Raperda Reklamasi

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (7/12/2017).(KOMPAS.com/NURSITA SARI)
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (7/12/2017).(KOMPAS.com/NURSITA SARI)

JAKARTA, KOMPAS.com – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akan merancang konsep penataan kawasan utara Jakarta terlebih dahulu sebelum merevisi Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta. Konsep penataan kawasan utara Jakarta itu harus mencakup kebutuhan Ibu Kota di masa depan.

“Kami akan menata kawasan utara Jakarta. Proses penataan itu mengharuskan kami untuk membuat sebuah assessment atas kebutuhan Jakarta hari ini dan masa depan,” ujar Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (7/12/2017).

Anies ingin warga Jakarta merasa tinggal di wilayah pesisir. Oleh karena itu, dalam menata kawasan utara Jakarta, Anies menyebut ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

“Kami harus memerhatikan faktor sosial ekonomi, faktor geopolitik, faktor lingkungan hidup,” kata dia.

Baca juga : Nasib Raperda Reklamasi di Tangan Anies

Anies akan membentuk tim yang nantinya merancang penataan kawasan utara Ibu Kota. Rencananya, tim itu akan mulai bekerja pada awal 2018.

“Timnya ini nanti akan membuat kajian, perencanaan, bicara dengan semua pihak terkait. Dari situ baru nanti disusun rancangan yang sesuai dengan kebutuhan Jakarta ke depan,” ucap Anies.

“Karena itulah kami memutuskan untuk tidak membahas dulu sekarang sampai kami matangkan dari tim itu,” tambahnya.

Pemprov DKI Jakarta tidak memasukkan Raperda tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta ke dalam program legislasi daerah (prolegda) yang akan dibahas bersama DPRD DKI pada 2018. Kepala Biro Hukum DKI Jakarta Yayan Yuhanah mengatakan, Anies ingin mengkaji ulang raperda yang berkaitan dengan reklamasi pulau di Teluk Jakarta tersebut.

“Kami tarik untuk sementara. Kami tarik dulu untuk di-review Pak Gubernur,” ujar Yayan, Senin lalu.

Check Also

Foto udara hunian warga disekitar bantaran Kali Ciliwung yang membelah Kelurahan Kampung Melayu, Jakarta Timur dan Bukit Duri, Jakarta Selatan, Selasa (26/6/2018). DPRD DKI Jakarta meminta Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta segera memulai lagi normalisasi sungai. KOMPAS/AGUS SUSANTO (AGS) 26-06-2018 *** Local Caption *** Foto udara hunian warga disekitar bantaran Kali Ciliwung yang membelah Kelurahan Kampung Melayu, Jakarta Timur dan Bukit Duri, Jakarta Selatan, Selasa (26/6/2018). DPRD DKI Jakarta meminta Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta segera memulai lagi normalisasi sungai. KOMPAS/AGUS SUSANTO (AGS) 26-6-2018(KOMPAS/AGUS SUSANTO)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pemprov DKI Bagikan Karung Agar Warga Tak Buang Sampah ke Kali", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/11/18/14160901/pemprov-dki-bagikan-karung-agar-warga-tak-buang-sampah-ke-kali. 
Penulis : Nursita Sari
Editor : Andri Donnal Putera

Pemprov DKI Bagikan Karung Agar Warga Tak Buang Sampah ke Kali

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Isnawa Adji mengimbau warga untuk tidak …