Home / Kliping / Denmark dan Norwegia Siap Bantu Atasi Masalah Sampah di Ibukota
denmark dan norwegia siap bantu

Denmark dan Norwegia Siap Bantu Atasi Masalah Sampah di Ibukota

denmark dan norwegia siap bantu

Pemerintah Denmark dan Norwegia menyatakan kesediaannya untuk membantu Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta dalam mengatasi permasalahan sampah di Ibukota.

” Kami ingin mengoptimalisasi upaya untuk mengonversi limbah atau sampah menjadi energi”

Duta Besar (Dubes) Norwegia untuk Republik Indonesia, Rasmus A Kristensen menuturkan, bantuan yang akan diberikan kepada Pemprov DKI tidak hanya sekadar pengurangan sampah secara konvensional, namun hingga daur ulang sampah.

“Kami ingin mengoptimalisasi upaya untuk mengonversi limbah atau sampah menjadi energi,” kata Rasmus, saat melakukan peninjauan bersama Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan ke Pintu Air Manggarai di Jl Tambak, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (30/1).

Dijelaskannya, kebanyakan sampah di laut berasal dari limbah yang tidak dikelola dengan baik di kota-kota besar dengan daerah pesisir. Untuk itu, terdapat tantangan yang signifikan dalam pengelolaan sampah di daerah tersebut.

“Bantuan yang diberikan kepada Pemprov DKI merupakan inisiatif yang tepat. Terutama, untuk mengurangi limbah laut dan memperbaiki pengelolaan lautan di Indonesia,” terangnya.

Di tempat yang sama, Dubes Norwegia untuk Republik Indonesia, Vegard Kalee menambahkan, lautan dan daerah pesisir memiliki peran yang sangat penting dalam perekonomian yang berfungsi sebagai sumber penghasilan dan mata pencaharian bagi ratusan juta orang di dunia.

“Saat ini kita masih menghadapi permasalahan sampah plastik yang bisa mengancam kesehatan dan keseimbangan ekosistem di laut dan daerah pesisir,” ungkapnya.

Ia menambahkan, karena masalah sampah sudah menjadi isu bersama, maka penyelesaiannya tidak memandang batasan negara. Untuk itu, pihaknya dengan senang hati bergabung dengan Bank Dunia dan Denmark dalam mendukung agenda laut Indonesia.

“Kita memberikan Oceans, Marine Debris and Coastal Resources Multi-Donor Trust Fund (OMC-MDTF) atau dana perwalian kemaritiman untuk Indonesia,” tuturnya.

Sementara, Deputi Bidang Kedaulatan Maritim, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Havas Oegroseno mengungkapkan, pemerintah pusat mengalokasikan 1 miliar dolar Amerika Serikat (AS) untuk menangani permasalahan sampah di Indonesia.

“Perlu kerja sama lintas sektor untuk mengatasi permasalahan sampah. Kami mengapresiasi langkah-langkah yang sudah dilakukan Pemprov DKI,” tandasnya.

Untuk diketahui, melalui dana perwalian kemaritiman yang dikelola Bank Dunia, Pemerintah Norwegia memberikan dana hibah mencapai 1,4 juta dolar AS. Sedangkan, Denmark menyerahkan dana hibah sebesar 875 ribu dolar AS.

Check Also

Warga menjala ikan di Waduk Poncol, Ragunan, Jakarta Selatan, Kamis (20/9/2018).(KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pengerukan Waduk Poncol Diharap Atasi Banjir Tahunan di Ragunan ", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/09/20/20140591/pengerukan-waduk-poncol-diharap-atasi-banjir-tahunan-di-ragunan. 
Penulis : Nibras Nada Nailufar
Editor : Dian Maharani

Pengerukan Waduk Poncol Diharap Atasi Banjir Tahunan di Ragunan

JAKARTA, KOMPAS.com – Waduk Poncol di Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, tengah dikeruk untuk menghadapi …