Home / Kliping / Bima Arya Paparkan Kendala Kerjakan Normalisasi Ciliwung

Bima Arya Paparkan Kendala Kerjakan Normalisasi Ciliwung

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wali Kota Bogor Bima Arya.(KOMPAS.com/Akhdi Martin Pratama)
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wali Kota Bogor Bima Arya.(KOMPAS.com/Akhdi Martin Pratama)

JAKARTA, KOMPAS.com – Wali Kota Bogor Bima Arya mengaku mendapat kesulitan menjalankan proyek normalisasi sungai Ciliwung. Proyek tersebut dikerjakan untuk mengantisipasi banjir.

Bima menerangkan, salah satu kesulitan yang dia hadapi adalah mengenai koordinasi antar pihak terkait.

“Oh iya, satu kesulitan koordinasi (antar) dinas. Karena biasanya ada isu tentang kewenangan, mana kewenangan kita, mana kewenangan kementerian, balai (besar sungai Ciliwung dan Cisadane), begitu ya,” ujar Bima di Bendung Katulampa Bogor, Senin (12/2/2018).

Selain itu, kata Bima, kendala yang dihadapinya dalam menjalankan proyek normalisasi itu adalah soal pembebasan lahan milik warga.

Baca juga : Kunjungi Bendung Katulampa, Anies Swafoto Bareng Bima Arya

Menurut dia, para warga yang terkena proyek normalisasi perlu disosialisasikan secara intensif.

“Kedua ada penguasaan secara fisik di lapangan oleh warga, jadi agak memerlukan koordinasi yang intens untuk melakukan sosialisasi kepada warga,” kata Bima.

Pemerintah Kota Bogor mendapat dana hibah sebesar Rp 10 miliar dari Pemprov DKI untuk pengendalian banjir. Menurut Bima dana tersebut akan digunakan membangun kolam retensi.

Kolam tersebut diperlukan agar air dari hulu mampu terserap, sehingga tidak mengalir ke Jakarta dan menyebabkan banjir.

About hildaje

Check Also

pdam diminta penuhi

PDAM Diminta Penuhi Kebutuhan Air Bersih Warga Muara Karang

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta, Mohammad Taufik meminta PDAM Jaya memberikan …