Home / Kliping / Kagetnya Sandiaga Saat Tahu Mandi Pakai Air Tercemar Bakteri

Kagetnya Sandiaga Saat Tahu Mandi Pakai Air Tercemar Bakteri

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno memotong pipa air tanah di rumah pribadinya, Jalan Pulombangkeng, Rabu (21/3/2018). (KOMPAS.com/JESSI CARINA ) Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kagetnya Sandiaga Saat Tahu Mandi Pakai Air Tercemar Bakteri", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/03/21/11110101/kagetnya-sandiaga-saat-tahu-mandi-pakai-air-tercemar-bakteri.  Penulis : Jessi Carina Editor : Dian Maharani
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno memotong pipa air tanah di rumah pribadinya, Jalan Pulombangkeng, Rabu (21/3/2018). (KOMPAS.com/JESSI CARINA )

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menemukan fakta mengejutkan terkait pengelolaan limbah di rumahnya. Hal ini dia ketahui setelah meminta Dirut PD PAL Jaya, Jaya Subekti, memeriksa septic tank di rumahnya di Jalan Pulombangkeng, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.  “Bagaimana hasilnya Pak Bekti? Coba dijawab sendiri Pak,” ujar Sandiaga di Jalan Pulombangkeng, Rabu (21/3/2018). Subekti menjawab septic tank di rumah Sandiaga sudah bocor. Bakteri e-coli yang berasal dari dalam septic tank menyebar ke mana-mana. Sandiaga sendiri sebelumnya masih menggunakan air tanah sehari-hari. Baca juga : Ketika Sandiaga Mengetahui Air di Rumahnya Tercemar Bakteri   Bakteri e-coli itu kemudian mencemari air tanah yang digunakan Sandiaga dan keluarga. “Air tanah Pak Wagub sudah tercemar bakteri e-coli 10.000 per 100 cc, standarnya itu 3.000,” kata Subekti. Sandiaga mengaku kaget begitu mendengar hal tersebut. Kini, Sandiaga telah memotong pipa air tanah di rumahnya dan murni menggunakan air PAM. Septic tank juga sudah diperbaiki. “Saya bilang sama istri saya, ‘Non, kita mandi pakai air limbah kita sendiri. Ini enggak sehat’,” kata dia. Baca juga : Sandiaga Ingin Buat Aturan yang Larang Penyedotan Air Tanah Sandiaga mengatakan hal semacam ini masih terjadi di kawasan yang tergolong elit. Oleh karena itu, perlu langkah ekstrem yaitu mengajak masyarakat meninggalkan air tanah dan beralih ke air PAM sepenuhnya. Saat ini, baru 60 persen warga Jakarta yang menggunakan air PAM sebagai sumber air mereka. Alasan lain kenapa penggunaan air tanah harus dihentikan karena turunnya permukaan tanah. Sandiaga mengatakan penggunaan air tanah yang masif bisa menyebankan penurunan tanah setiap tahun. Kata Sandiaga, jangan heran jika suatu saat ada rumah yang amblas.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Kagetnya Sandiaga Saat Tahu Mandi Pakai Air Tercemar Bakteri”, https://megapolitan.kompas.com/read/2018/03/21/11110101/kagetnya-sandiaga-saat-tahu-mandi-pakai-air-tercemar-bakteri.
Penulis : Jessi Carina
Editor : Dian Maharani

About hildaje

Check Also

Kawasan Puncak Bogor Jawa Barat - Antara

Peninjauan Ulang Tata Ruang Jabodetabekjur Penting, Ini Penjelasannya!

Bisnis.com, JAKARTA — CORE mengapresiasi langkah pemerintah yang mau meninjau ulang rencana detail tata ruang (RDTR) …