Home / Kliping / Saat Ribuan Warga Kampanyekan “Laut Bukan Tempat Sampah”
Para peserta Menghadap ke Laut menggelar aksi di timur Ancol, Jakarta Utara, Minggu (19/8/2018).(Kompas.com/Sherly Puspita)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Saat Ribuan Warga Kampanyekan "Laut Bukan Tempat Sampah"", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/08/19/19184131/saat-ribuan-warga-kampanyekan-laut-bukan-tempat-sampah. 
Penulis : Sherly Puspita
Editor : Egidius Patnistik
Para peserta Menghadap ke Laut menggelar aksi di timur Ancol, Jakarta Utara, Minggu (19/8/2018).(Kompas.com/Sherly Puspita) Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Saat Ribuan Warga Kampanyekan "Laut Bukan Tempat Sampah"", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/08/19/19184131/saat-ribuan-warga-kampanyekan-laut-bukan-tempat-sampah. Penulis : Sherly Puspita Editor : Egidius Patnistik

Saat Ribuan Warga Kampanyekan “Laut Bukan Tempat Sampah”

Para peserta Menghadap ke Laut menggelar aksi di timur Ancol, Jakarta Utara, Minggu (19/8/2018).(Kompas.com/Sherly Puspita) Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Saat Ribuan Warga Kampanyekan "Laut Bukan Tempat Sampah"", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/08/19/19184131/saat-ribuan-warga-kampanyekan-laut-bukan-tempat-sampah.  Penulis : Sherly Puspita Editor : Egidius Patnistik
Para peserta Menghadap ke Laut menggelar aksi di timur Ancol, Jakarta Utara, Minggu (19/8/2018).(Kompas.com/Sherly Puspita)

JAKARTA, KOMPAS.com – Minggu (19/8/2018) sore tadi, sebuah komunitas binaan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti berjuluk Pandu Laut menggelar aksi bersih-bersih pesisir laut di 76 titik yang tersebar di seluruh Indonesia. Direktur Econusa Melda Wita Sitompul mengatakan, acara yang akan diakhiri dengan aksi menghadap ke laut ini diikuti sekitar 20.000 peserta. Ancol Timur di Jakarta Utara merupakan salah satu lokasi acara tersebut. Mulai pukul 12.00 WIB para peserta telah berkumpul di pesisir pantai itu. Sekitar pukul 16.00 WIB para beserta berdiri di tepian pantai, mengenakan kaos putih, memegang bendera, dan mengarahkan pandangannya ke arah laut. Sambil memandang laut, mereka menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya dengan lantang. “Aksi ini juga dilakukan oleh peserta lain di titik-titik lainnya yang tersebar di Indonesia. Rangkaian acaranya sama, kami mengumpulkan sampah-sampah yang mengotori pantai lalu menggelar aksi menghadap laut,” ujar Melda. Baca juga: Berkarung-karung Sampah Plastik Diangkat dari Kedalaman Teluk Gorontalo Menurut dia, aksi itu digagas untuk menyambut hari ulang tahun kemerdekaan ke 73 Indonesia. Setelah diresmikan Menteri Susi beberapa bulan lalu, gerakan Menghadap Laut itu merupakan gerakan kepedulian laut terbesar yang pernah ada di Indonesia yang dilakukan secara sukarela. “Acara ini melibatkan lebih dari 20.000 orang dipimpin oleh Ibu Susi Pudjiastuti bersama 341 mitra yang terdiri dari kelompok masyarakat, komunitas masyarakat adat, nelayan, mahasiswa dan kelompok-kelompok pemerhati lingkungan termasuk kelompok swasta pelaku wisata, musisi, seniman dan publik figure lainnya,” sebut Melda. Ia mengatakan, melalui acara itu pihaknya ingin mengampanyekan kepada seluruh rakyat Indonesia untuk sadar akan kebersihan laut dengan tak menggunakan bahan plastik secara berlebih dan barang yang sulit terurai lainnya lalu membuangnya ke laut. “Banyak anak juga yang ikut kegiatan ini. Kami tidak menghakimi sampah ini dari siapa, lalu berasal dari mana. Kami hanya ingin sadarkan mereka, jangan-jangan sampah yang mereka pungut sekarang adalah sampah yang mereka buang beberapa waktu lalu dan mencemari lingkungan,” paparnya. Menurut Melda, pihaknya telah bekerjasama dengan Dinas Lingkungan Hidup setempat untuk membantu proses pembuangan sampah-sampah yang telah terkumpul.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Saat Ribuan Warga Kampanyekan “Laut Bukan Tempat Sampah””, https://megapolitan.kompas.com/read/2018/08/19/19184131/saat-ribuan-warga-kampanyekan-laut-bukan-tempat-sampah.
Penulis : Sherly Puspita
Editor : Egidius Patnistik

Check Also

Unit Pelaksana Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kecamatan Palmerah berinovasi dengan membuka layanan PTSP Goes to Hospital di RS. Dharmais, Kota Bambu Selatan, Slipi, Jakarta Barat pada Selasa (18/9/2018). (RIMA WAHYUNINGRUM)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ada PTSP Goes to Hospital, Urus Surat Izin Praktik Hanya 1 Jam dan Gratis", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/09/18/17532661/ada-ptsp-goes-to-hospital-urus-surat-izin-praktik-hanya-1-jam-dan-gratis. 
Penulis : Rima Wahyuningrum
Editor : Icha Rastika

Ada PTSP Goes to Hospital, Urus Surat Izin Praktik Hanya 1 Jam dan Gratis

JAKARTA, KOMPAS.com – Unit Pelaksana Pelayanan Terpadu Satu Pintu ( PTSP) Kecamatan Palmerah berinovasi dengan …