Home / Kliping / Kondisi Sudah Kritis, TPST Bantargebang Umurnya Tinggal 3 Tahun Lagi
Gunung sampah di Tempat Pengelolan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Kota Bekasi. Foto diambil Selasa (23/10/2018).(KOMPAS.com/-DEAN PAHREVI)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kondisi Sudah Kritis, TPST Bantargebang Umurnya Tinggal 3 Tahun Lagi", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/10/29/08023681/kondisi-sudah-kritis-tpst-bantargebang-umurnya-tinggal-3-tahun-lagi. 
Penulis : Jessi Carina
Editor : Egidius Patnistik
Gunung sampah di Tempat Pengelolan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Kota Bekasi. Foto diambil Selasa (23/10/2018).(KOMPAS.com/-DEAN PAHREVI) Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kondisi Sudah Kritis, TPST Bantargebang Umurnya Tinggal 3 Tahun Lagi", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/10/29/08023681/kondisi-sudah-kritis-tpst-bantargebang-umurnya-tinggal-3-tahun-lagi. Penulis : Jessi Carina Editor : Egidius Patnistik

Kondisi Sudah Kritis, TPST Bantargebang Umurnya Tinggal 3 Tahun Lagi

Gunung sampah di Tempat Pengelolan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Kota Bekasi. Foto diambil Selasa (23/10/2018).(KOMPAS.com/-DEAN PAHREVI) Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kondisi Sudah Kritis, TPST Bantargebang Umurnya Tinggal 3 Tahun Lagi", https://megapolitan.kompas.com/read/2018/10/29/08023681/kondisi-sudah-kritis-tpst-bantargebang-umurnya-tinggal-3-tahun-lagi.  Penulis : Jessi Carina Editor : Egidius Patnistik
Gunung sampah di Tempat Pengelolan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Kota Bekasi. Foto diambil Selasa (23/10/2018).(KOMPAS.com/-DEAN PAHREVI)

JAKARTA, KOMPAS.com – Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Kota Bekasi, sudah akan mencapai titik batasnya. Kondisinya kian kritis, terlihat dari tumpukan sampah yang seperti piramida. Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Isnawa Adji menjelaskan kondisi terkini TPST Bantargebang dalam rapat pimpinan pada 19 Oktober 2018. Tayangan rapim itu kemudian diunggah ke akun Youtube milik Pemprov DKI Jakarta pada Rabu (24/10/2018) lalu. Isnawa mengatakan, volume sampah yang bermuara di TPST Bantargebang sudah mencapai 39 juta ton. Ketinggian sampahnya sudah mencapai 40 meter. “Namun kapasitas maksimum di TPST Bantargebang ini adalah 49 juta ton, hanya tersisa kapasitas 10 juta ton di sana,” ujar Isnawa dalam rapat tersebut. Baca juga: Pemprov DKI Berencana Habiskan Gunungan Sampah di TPST Bantargebang Dengan besar volume sampah sebesar 7.000 ton yang masuk setiap hari, umur TPST Bantargebang sudah bisa diprediksi. Masa hidup tempat pembuangan sampah itu hanya tinggal 3 tahun lagi. “Seharusnya pada 2021, TPST Bantargebang tidak digunakan lagi,” kata Isnawa. Memperpanjang umur Ada dua cara yang bisa dilakukan untuk memperpanjang umur TPST Bantargebang. Pertama adalah menambah lahan, kedua adalah mengurangi volume sampah yang dibuang ke sana setiap hari. Upaya sederhana dikerjakan untuk mengurangi volume sampah ke TPST Bantargebang. Salah satunya dengan mengampanyekan pengurangan kantung belanja sekali pakai atau kantung plastik. “Karena kantung-kantung itu ternyata jumlahnya 40 persen dari sampah di Jakarta,” ujar Isnawa. Upaya lain yang akan dilakukan adalah membuat tempat pembuangan sampah berkapasitas 100 ton di tiap kecamatan di Jakarta. Kemudian, Pemprov DKI Jakarta juga harus segera menyiapkan fasilitas pengolahan sampah atau intermediate treatment facility (ITF). Isnawa sebelumnya telah mengatakan bahwa groundbreaking ITF akan dilakukan pada Desember 2018 di Sunter, Jakarta Utara. Sampah yang diolah setiap harinya dengan ITF itu sebanyak 2.200 ton. Baca juga: INFOGRAFIK: 5 Fakta Menarik tentang TPST Bantargebang Dengan adanya ITF, diharapkan volume sampah yang masuk ke TPST Bantargebang setiap hari tidak sampai 7.000 ton. “Harapannya bila upaya itu bisa dilakukan, termasuk pengelolaan sampah pada sumbernya masih memungkinkan, bisa menambah lifetime TPST Bantargebang,” ujar Isnawa. Masa depan pengelolaan sampah Karena itu, pembangunan ITF menjadi penting bagi penanganan sampah di Jakarta. Meskipun Pemprov DKI Jakarta juga masih mencari solusi alternatif lainnya untuk mengurangi ketergantungan akan TPST Bantargebang. Dari catatan Kompas.com, rencana pembangunan ITF Sunter dimulai sejak 2012. Namun, rencana itu tak berlanjut ke pembangunan karena proses lelang yang gagal dilaksanakan. Sampai akhirnya pada awal 2016, Presiden Joko Widodo menandatangani Peraturan Presiden Nomor 18 Tahun 2016 tentang Percepatan Pembangunan Pembangkit Listrik Berbasis Sampah yang wajib diterapkan di tujuh kota di Indonesia, salah satunya Jakarta. Pada Desember 2016, rencana pembangunan ITF Sunter akhirnya dilanjutkan. PT Jakarta Propertindo sebagai BUMD DKI Jakarta dan perusahaan asal Finlandia, Fortum Power and Heat Oy, menandatangani nota kesepahaman pembangunan ITF tersebut.   Baca juga: DKI Akan Bangun Pengolahan Sampah Mandiri, Bagaimana Nasib Bantargebang? Dua tahun berlalu, pembangunan ITF Sunter akhirnya akan direalisasikan. Fasilitas pengolahan sampah itu direncanakan mulai dibangun pada Desember 2018. Isnawa Adji mengatakan, ITF Sunter paling cepat dibangun selama dua tahun. “Saya senang nih dengan Desember nantigroundbreaking, sudah memberikan kepastian bahwa ITF akan segera dimulai di Jakarta,” ujar Isnawa.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Kondisi Sudah Kritis, TPST Bantargebang Umurnya Tinggal 3 Tahun Lagi”, https://megapolitan.kompas.com/read/2018/10/29/08023681/kondisi-sudah-kritis-tpst-bantargebang-umurnya-tinggal-3-tahun-lagi.
Penulis : Jessi Carina
Editor : Egidius Patnistik

Check Also

Pendataan Aset Pemprov DKI Sudah 75 Persen

Pendataan aset-aset milik Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta sudah mencapai 75 persen. Kepastian aset tersebut …