Home / Kliping / “Urban Mountains”, Proyek Penghijauan di Tengah Padatnya Shenzhen
urban mountain

“Urban Mountains”, Proyek Penghijauan di Tengah Padatnya Shenzhen

urban mountain

KOMPAS.com – Pada dekade 1980-an, Shenzhen merupakan wilayah urban di China yang dihuni sekitar 300.000 orang. Jumlah penduduk ini terus meningkat seiring dengan kemajuan industri dan teknologi. Kini Shenzhen telah berubah menjadi kota metropolitan dan merupakan rumah bagi 12 juta orang. Hal ini menyebabkan berbagai masalah klasik, seperti kepadatan penduduk, polusi, banjir, dan masalah kurangnya lahan hijau yang menghantui kota. Untuk itu, pemerintah kota kemudian membuat program “Urban Mountains”. Sesuai namanya, program ini mengajak masyarakat untuk menanam tumbuhan hijau di area atap rumah atau bangunan.

Shenzhen Daily menulis, program ini dilaksanakan di wilayah Gangxiacun di Distrik Futian. Menurut kepala tim desain proyek, Xiao Wenhang, upaya ini bertujuan untuk menambahkan penghijauan di antara banyaknya gedung, sekaligus memberikan privasi tambahan bagi warga yang tinggal di tempat itu. Mengutip The Guardian, proyek ini sudah berlangsung sejak 2017. Setiap area kosong di atap rumah dan bangunan dipasangi dengan rangka baja berongga. Rangka tersebut dirancang agar mengelilingi seluruh area atap. Setiap rongga dibuat dengan panjang 33,5 sentimeter dan tinggi 32,5 sentimeter yang difungsikan sebagai tempat tanaman. Rangka ini digunakan untuk menempatkan kotak-kotak berisi tanaman. Pada bagian bawah setiap kotak tempat tumbuhnya tanaman dilengkapi dengan lapisan yang mampu menyerap air hujan.

Lapisan tersebut mampu menyimpan air hingga empat liter. Uniknya, setiap kotak tanaman dilengkapi dengan bukaan untuk mengantisipasi kelebihan air. Menurut Xiao, saat air di dalam kotak meluap maka akan langsung ditampung di tangki penyimpanan. Tangki ini dapat menampung hingga 400 liter air dan bisa digunakan sebagai sumber pengairan saat tidak terjadi hujan. Lebih lanjut, satu struktur kebun atap dapat menampung hingga 300 kotak tanaman, ayunan, bahkan meja dan kursi untuk bersantai. Fasilitas ini bisa mengurangi limpasan hingga 65 persen. Xiao menambahkan, proyek ini tidak membutuhkan banyak teknologi dan sangat mudah untuk diduplikasi untuk berbagai jenis bangunan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “”Urban Mountains”, Proyek Penghijauan di Tengah Padatnya Shenzhen”, https://properti.kompas.com/read/2018/11/08/180500521/-urban-mountains-proyek-penghijauan-di-tengah-padatnya-shenzhen.
Penulis : Rosiana Haryanti
Editor : Erwin Hutapea

Check Also

Permukiman padat di Bidaracina, di sepanjang bantaran Kali Ciliwung, Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (27/8/2015). Bidaracina merupakan kawasan yang akan digusur terkait proyek normalisasi dan sodetan Kali Ciliwung.(KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES)

Proyek Sodetan Ciliwung Dimulai, Ini Proses Ganti Rugi terhadap Warga Bidara Cina

JAKARTA, KOMPAS.com – Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan …