Home / Kliping / Terowongan Kereta Cepat di Bawah Tol Jakarta-Cikampek Segera Dibangun
Lokasi proyek pengerjaan kereta cepat Jakarta-Bandung di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Rabu (21/3/2018).(KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA)
Lokasi proyek pengerjaan kereta cepat Jakarta-Bandung di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Rabu (21/3/2018).(KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA)

Terowongan Kereta Cepat di Bawah Tol Jakarta-Cikampek Segera Dibangun

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) berencana segera memulai konstruksi proyek terowongan Kereta Cepat Jakarta-Bandung yang melintasi di bawah Jalan Tol Jakarta-Cikampek. Direktur Utama PT KCIC Chandra Dwiputra menyatakan, terowongan tersebut akan sepanjang 1.885 meter dan berada di bawah ruas Jalan Tol Jakarta-Cikampek “Terowongan nantinya akan melintang di bawah jalan Tol Cikampek (KM 3+600 sampai dengan KM 5+800) melewati bagian tengah jalan dan overpass jalan arteri Jatiwaringin,” kata Chandra dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (28/3/2019) kemarin. Kendati melintas di bawah jalan tol, Chandra menjamin proyek tersebut tidak akan mengganggu lalu lintas di jalan tol.

Sebab, proyek itu menggunakan metode shield tunneling yang tingkat keamanannya lebih baik dibanding metode-metode lain. “Metode ini bekerja seperti cacing bawah tanah, di mana selama proses pengeboran hampir tidak menimbulkan gangguan bagi aktivitas kendaraan atau masyarakat yang berlangsung di atasnya,” kata Chandra. Chandra menjelaskan, metode tersebut juga sesuai aturan Kawasan Keselamatan Operasional Penerbangan (KKOP) Bandara Halim Perdanakusuma tentang ketinggian bangunan dan kemungkinan mengganggu operasional penerbangan. Tunnel Boring Machine (TBM) yang didatangkan dari Shanghai, China, untuk proyek pengeboran itu akan bekerja secara insentif selama 24 jam tanpa henti. Chandra menyebutkan, pada kecepatan tertinggi, mesin bor itu dapat melubangi lapisan tanah sepanjang delapan meter per hari.  “Dengan teknologi TBM itu, proses pengeboran akan berlangsung aman dan cepat, kami sangat peduli dengan pengguna jalan. Ini adalah titik kritis karena jalan tolnya sangat padat,” ujar Chandra.

PT KCIC belum menentukan tanggal dimulainya pengeboran karena masih ada sejumlah perizinan yang belum dikantongi. Manajer PR & CSR PT KCIC Deni Yusdiana mengatakan, proyek itu membutuhkan perizinan berlapis karena karena lokasi proyek yang berada di bawah jalan tol serta dilalui jalur LRT Jabodebek.

Selain masalah perizinan, Deni menyebut pengeboran juga belum bisa dimulai karena petugas operator bor raksasa belum melalukan uji coba. “Ada beberapa tenaga operator yang orang Indonesia yang disiapkan untuk mengoperasikan, itu kan mereka perlu trial dulu,” ujar Deni. Deni memastikan bor raksasa dengan bobot 3.649 ton serta diameter 13,19 meter dan panjang yang mencapai 105 meter itu telah selesai dirakit dan siap digunakan. Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung digadang-gadang akan menjadi kereta cepat pertama di Asia Tenggara. Bila sudah beroperasi, waktu tempuh untuk perjalanan Jakarta-Bandung dengan kereta cepat hanya 35 menit.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Terowongan Kereta Cepat di Bawah Tol Jakarta-Cikampek Segera Dibangun”, https://megapolitan.kompas.com/read/2019/03/29/07150681/terowongan-kereta-cepat-di-bawah-tol-jakarta-cikampek-segera-dibangun.
Penulis : Ardito Ramadhan
Editor : Egidius Patnistik

Check Also

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Kapolda Metro Jaya Irjen Idham Azis memberikan keterangan kepada awak media usai pelaksanaan apel tanggap musim penghujan di Mapolda Metro Jaya, Jumat (16/11/2018).(Kompas.com/SHERLY PUSPITA)

PKB Kritik Upaya Pengendalian Banjir DKI di Bawah Anies 

JAKARTA, KOMPAS.com – Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) DKI Jakarta mengkritik upaya pengendalian banjir yang …