Home / Kliping / Tukar Sampah Jadi Emas di Jakarta Utara, Bagaimana Caranya?
Bank Sampah Wijaya Kusuma yang terletak di RW 03 Kelurahan Kelapa Gading Timur, Jakarta Utara, Jumat (5/4/2019) menyediakan program penukaran sampah dengan emas. Program tersebut merupakan hasil kerjasama Pemkot Jakarta Utara dengan PT Pegadaian Persero. (Kompas.com / Tatang Guritno)
Bank Sampah Wijaya Kusuma yang terletak di RW 03 Kelurahan Kelapa Gading Timur, Jakarta Utara, Jumat (5/4/2019) menyediakan program penukaran sampah dengan emas. Program tersebut merupakan hasil kerjasama Pemkot Jakarta Utara dengan PT Pegadaian Persero. (Kompas.com / Tatang Guritno)

Tukar Sampah Jadi Emas di Jakarta Utara, Bagaimana Caranya?

JAKARTA, KOMPAS.com – Bank Sampah Wijaya Kusuma yang terletak di RW 03, Kelurahan Kelapa Gading Timur, Jakarta Utara melakukan pengumpulan sampah untuk dijadikan investasi emas tiap seminggu sekali. Informasi tersebut disampaikan Direktur Bank Sampah Wijaya Kusuma Novi Sofian Kartini, Jumat (5/4/2019). “Pengumpulannya tiap hari Selasa. Nanti ada pihak pegadaian yang juga ikut menimbang dan menentukan harga sampah tersebut,” ujar Novi. Novi mengatakan, sampah yang bisa ditukarkan hanya sampah anorganik. Mayoritas sampah jenis tersebut paling banyak ditemui di wilayah RW 03 adalah botol plastik dan botol kaca. Warga bisa mengumpulkan terlebih dahulu sampah anorganik yang sudah dibersihkan di rumah. Lalu bisa datang membawa kumpulan sampah tersebut untuk ditimbang dan dihitung harganya.

“Memang warga sini mayoritas sampahnya dua jenis itu. Nah nanti ditimbang, lalu keluar harganya. Warga bisa milih, mau ditukar uang, atau investasi emas,” papar Novi. Novi mengatakan, Bank Sampah Wijaya Kusuma sudah berdiri sejak tahun lalu. Namun untuk program sampah jadi emas, baru berjalan satu bulan. “Kalau nasabah bank sampah total ada 56 orang ya. Tapi khusus yang mengikuti program sampah jadi emas, baru jalan sebulan sudah ada 30 orang,” jelasnya. Ditemui ditempat yang sama Asisten Manager Pemasaran PT Pegadaian Persero Wilayah Tanjung Priok Neni mengungkapkan program ini dibuat untuk membantu pengurangan sampah rumah tangga langsung dari sumbernya. “Jadi Ibu itu kan bendahara rumah tangga. Maka kami ajak untuk memilah, mengelola, dan menukarkan sampahnya agar hasilnya bisa dimasukkan dalam tabungan emas di Pegadaian,” terangnya.

Neni mengatakan, emas dapat ditukarkan jika nominal tabungan bank sampah sudah setara dengan harga emas seberat 5 gram. “Ya kira-kira sampai nominal tabungan sebanyak Rp 3,5 juta. Memang butuh waktu cukup lama karena botol kaca saja sekilo dihargai kurang lebih Rp 35.000,” papar Neni. Menurut Neni, warga RW 03 cukup antusias dengan keberadaan program tersebut. Selain membantu mengurangi sampah, program ini juga dilakukan untuk mengajak masyarakat beralih dari pola-pola konsumtif. “Ya kami ingin membelokkan arah investasi masyarakat dari barang konsumtif ke barang-barang bermanfaat,” pungkasnya. Seperti diketahui program sampah jadi emas di Bank Sampah Wijaya Kusuma terwujud akibat kerjasama Pemkot Jakarta Utara dengan PT Pegadaian Persero. Melalui program ini Wali Kota Jakarta Utara Syamsuddin Lologau ingin mengurangi 12,27 persen beban sampah ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bantar Gebang. Sebagai informasi 20 Februari 2019 lalu Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta menyebutkan Jakarta memproduksi 7.400 ton sampah setiap hari. Dengan jumlah sebanyak itu, setiap hari 1.300 truk digunakan untuk mengantar sampah ke TPA Bantar Gebang, Bekasi, Jawa Barat.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Tukar Sampah Jadi Emas di Jakarta Utara, Bagaimana Caranya?”, https://megapolitan.kompas.com/read/2019/04/05/15530401/tukar-sampah-jadi-emas-di-jakarta-utara-bagaimana-caranya.
Penulis : Tatang Guritno
Editor : Dian Maharani

Check Also

Proses Pengerukan Sedimen Lumpur di Waduk Pluit(KOMPAS.com/JIMMY RAMADHAN AZHARI)

Endapan Lumpur Tebal, Pengerukan Waduk Pluit Diperkirakan Rampung November

JAKARTA, KOMPAS.com – Pelaksana Pemeliharaan Waduk Pluit Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Ika Agustin …