Home / Kliping / Viral di Media Sosial, Begini Kondisi Hutan Kota GBK yang Sebenarnya 
Suasana di Hutan Kota GBK terik, Rabu (19/6/2019). Bangunan ampiteater beratap rumbia berlatarkan gedung pencakar langit kawasan SCBD.(KOMPAS.com/Vitorio Mantalean)
Suasana di Hutan Kota GBK terik, Rabu (19/6/2019). Bangunan ampiteater beratap rumbia berlatarkan gedung pencakar langit kawasan SCBD.(KOMPAS.com/Vitorio Mantalean)

Viral di Media Sosial, Begini Kondisi Hutan Kota GBK yang Sebenarnya 

JAKARTA, KOMPAS.com – Mendengar kata “hutan”, tentu bayangan yang melintas di kepala tak jauh dari suasana rindang dan sejuk. Jika mengacu pada hal tersebut, Hutan Kota GBK yang terletak di dalam Kompleks Gelora Bung Karno, Jakarta Selatan rasanya kurang tepat disebut hutan. Sebab, area seluas kurang lebih 45.000 meter persegi ini jauh dari kesan rindang dan sejuk. Walaupun tampak asri dari kejauhan, Hutan Kota GBK belum banyak ditanami pohon-pohon besar sehingga panas matahari terasa menyengat jika berkunjung ke sana pada siang hari.

Martin (21), salah seorang, sekaligus satu-satunya pengunjung yang ditemui Kompas.com di Hutan Kota GBK pada Rabu (19/6/2019) petang, mengaku kecewa akan keadaan tersebut. Bujuk rayu foto Hutan Kota GBK di media sosial membawanya ke tempat ini dengan harapan bisa bersantai hingga malam mendarat. “Kecewa, sih, di Instagram bagus banget kayak unik begitu, ada kayak rumah kecilnya terus bagus begitu hijau. Kirain kayak di taman-taman kayak Suropati atau Menteng, enggak tahunya cuma begini doang dan panas banget,” kata Martin.

Berdasarkan pengamatan Kompas.com, area yang dibangun dalam rangka revitalisasi Gelora Bung Karno jelang Asian Games 2018 ini memang kurang cocok jadi tempat menghabiskan waktu. Pohon-pohon tampak baru ditanam, beberapa areanya juga ditumbuhi rumput yang agak tinggi. Kursi untuk bersantai pun sedikit. Hanya ada belasan buah kursi disebar di “bukit” sisi ujung. Di tempat tersebut, nyamuk Aedes aegypti kerap hinggap di kulit pengunjung. Selain duduk di sana, pengunjung hanya dapat berkeliling di sekujur area yang tidak begitu luas ini atau berfoto di sebuah bangunan bergaya unik nan “instagrammable”.

Bangunan itu cukup luas dan beratap rumbia, dengan kolam bertingkat berisi ikan-ikan koi serta berlatarkan gedung pencakar langit SCBD. Namun, air kolam tampak keruh dan tidak ada air terjun yang mengalir seperti foto-foto di media sosial. Peta lokasi yang terpasang menyebut bangunan itu sebagai “Coffee Tea House” sekaligus ampiteater. Namun, tak ada tanda-tanda aktivitas di bangunan tersebut. Martin pun terkecoh informasi seputar “Coffee Tea House” ini. “Terus infonya ada kafe begitu kan. Kirain bangunan yang ini, atau memang bangunan ini saya enggak tahu cuma enggak buka tuh. Pikiran kan bisa ngadem begitu sambil nongkrong kalau ternyata panas di luar,” keluh Martin.

Dia akhirnya angkat kaki tak lama setelah berbincang dengan Kompas.com sekitar pukul 16.30 WIB. Setelah ia pergi, tidak tampak satu pun pengunjung. Sementara itu, matahari yang segera terbenam masih menyoroti sekujur Hutan Kota GBK. Bobi, salah seorang petugas keamanan yang berjaga di Hutan Kota GBK, berkata bahwa area ini memang sepi peminat, terlebih pada hari kerja. Ia pun mengamini keluhan Martin. “Memang panas di sini, sudah begitu nyamuknya (bikin) gatal banget. Pohonnya juga masih kecil-kecil. Ramainya paling kalau malam Minggu, GBK-nya kan juga ramai,” ujar Bobi.

Dia juga mengatakan bahwa Coffee Tea House dan ampiteater tidak dibuka. “Bukan lagi tutup, Mas, memang enggak dibuka, kecuali untuk kunjungan tertentu atau  kunjungan RI-1 (Presiden RI),” ucap dia. Selain gersang dan minim kunjungan, area ini juga nihil papan informasi. Kecuali peta lokasi, tiada penunjuk arah sama sekali soal nama tempat seperti nama gedung dan toilet sekalipun. Lokasi parkir pun tak jelas juntrungannya. Pengunjung bisa memarkirkan kendaraan di titik terdekat yakni Istora Senayan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Viral di Media Sosial, Begini Kondisi Hutan Kota GBK yang Sebenarnya”, https://megapolitan.kompas.com/read/2019/06/20/17182551/viral-di-media-sosial-begini-kondisi-hutan-kota-gbk-yang-sebenarnya?page=2.
Penulis : Vitorio Mantalean
Editor : Icha Rastika

Check Also

Permukiman padat di Bidaracina, di sepanjang bantaran Kali Ciliwung, Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (27/8/2015). Bidaracina merupakan kawasan yang akan digusur terkait proyek normalisasi dan sodetan Kali Ciliwung.(KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES)

Proyek Sodetan Ciliwung Dimulai, Ini Proses Ganti Rugi terhadap Warga Bidara Cina

JAKARTA, KOMPAS.com – Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan …