Home / Kliping / Harapan Warga dan Langkah Pemkot Setelah Pembongkaran Reklamasi Kali Ciliwung
Kondisi Bantaran Kali Ciliwung di Jalan Kebon Pala Tanah Rendah, Kampung Melayu, Jakarta Timur Pasca Pembersihan Reklamasi, Senin (19/8/2019).(KOMPAS.COM/DEAN PAHREVI)
Kondisi Bantaran Kali Ciliwung di Jalan Kebon Pala Tanah Rendah, Kampung Melayu, Jakarta Timur Pasca Pembersihan Reklamasi, Senin (19/8/2019).(KOMPAS.COM/DEAN PAHREVI)

Harapan Warga dan Langkah Pemkot Setelah Pembongkaran Reklamasi Kali Ciliwung

JAKARTA, KOMPAS.com – Daratan buatan atau reklamasi di bantaran Kali Ciliwung, Jalan Kebon Pala Tanah Rendah, Kampung Melayu, Jakarta Timur telah dibersihkan dan dirapikan pada Minggu (18/8/2019) kemarin. Sebanyak 250 petugas gabungan dari UPK Badan Air dan pasukan biru dari Dinas Sumber Daya Air pada kemarin Minggu diterjunkan untuk mengangkut material reklamasi yang sebelumnya berada di bantran hingga badan kali. Ada puluhan rumah di bantaran Kali Ciliwung yang melebarkan lahannya dengan material berbentuk pasir yang dimasukan ke dalam karung. Lebar lahan itu dari 5 hingga 10 meter dari pinggir kali sampai menjorok ke kali. “Iya memang itu buat diuruk juga ada warga yang nguruk sengaja buat dijadiin tempat tinggal tapi ya enggak sampai tengah kali juga siapa juga yang rumah di tengah kali,” kata Yusman, warga RW 08 di lokasi, Senin (19/8/2019). Kini kondisi kali sudah tampak bersih dari sampah dan material reklamasi itu. Aliran air kali juga terlihat deras. Meskipun, lahan buatan di bantaran Kali Ciliwung masih terlihat menumpuk di belakang rumah warga.

Harapan warga

Yusman mengatakan, tujuan warga menyusun material berupa karung pasir itu di bantaran kali agar bantaran tersebut terlihat rapih dan tertata. Selain itu warga juga memanfaatkannya untuk dijadikan bangunan rumah tinggal baru. “Itu kan maksud kita biar rapih gitu loh pinggiran kalinya,” ujar Yusman. Sementara itu, Fuad (65) warga RW 08 lainnya mengatakan, pada musim hujan wilayah tempat tinggalnya itu selalu digenang banjir. Bahkan banjir selalu mencapai lebih dari dua meter. Menurut dia, banjir terjadi karena kondisi kedalaman Kali Ciliwung yang sudah sangat dangkal. Hal itu karena tidak pernah ada pengerukan untuk menambah kedalaman kali. “Ya banjir se-plafon noh 2 meteran kalau musim hujan. Ya kalinya dangkal paling semetaran dalamnya. Kali mah dikeruk jangan diperlebar doang. Kalau diperlebar tapi enggak dikeruk-keruk, air datang juga luber,” ujar Fuad.

Warga mau digusur

Yusman menuturkan, dirinya mau saja digusur dari bantaran Kali Ciliwung asalkan diberikan ganti rugi yang sesuai. Namun jika harus digusur, dirinya beserta warga lainnya tidak mau dipindahkan ke rumah susun (rusun). Mereka lebih memilih uang ganti rugi daripada pindah ke rusun. “Mending ganti rugi aja yang sesuai misal kita rumah dua kamar ya digantinya juga dua kamar jadi kita bisa cari tempat tinggal. Enggak mau kalau pindah ke rusun karena nanti banyak bayaran juga, air, listrik, ogah dah, mending rumah kecil tapi punya sendiri,” ujar Yusman.

Langkah Pemkot Jakarta Timur

Terkait dengan reklamasi tersebut, Wali Kota Jakarta Timur M Anwar mengatakan, pihaknya akan melakukan pengawasan ketat kepada warga di bantaran Kali Ciliwung agar tidak membuang sampah sembarangan atau membuat daratan buatan kembali. Anwar mengatakan, jika ada warga yang ketahuan melakukan hal tersebut, maka warga itu akan ditangkap tangan dan diproses secara hukum. “Kita akan OTT operasi tangkap tangan. Seperti (buang) sampah (sembarangan), diserahkan ke pengadilan bagaimana seharusnya. Karena perusakan ini, nanti berakibat ke masyarakat banyak,” kata Anwar di Kantor Wali Kota Jakarta Timur, Jumat (16/8/2019). Soal relokasi warga di bantaran Kali Ciliwung, Anwar mengaku pihaknya tengah mengupayakan hal itu. Mengingat saat ini proses pembebasan lahan di bantaran Kali Ciliwung masih berjalan untuk normalisasi kali. “Ya kita upayakan, sekarang kan masalahnya kan sedang dalam pembebasan bantaran kali kan. Itu kan yang megang anggaran kalau bantaran kali itu Sumber Daya Air bukan saya. Saya sifatnya mengoordinasikan, administrasi,” ujar Anwar.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Harapan Warga dan Langkah Pemkot Setelah Pembongkaran Reklamasi Kali Ciliwung”, https://megapolitan.kompas.com/read/2019/08/20/11210821/harapan-warga-dan-langkah-pemkot-setelah-pembongkaran-reklamasi-kali?page=2.
Penulis : Dean Pahrevi
Editor : Jessi Carina

 

Check Also

Permukiman padat di Bidaracina, di sepanjang bantaran Kali Ciliwung, Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (27/8/2015). Bidaracina merupakan kawasan yang akan digusur terkait proyek normalisasi dan sodetan Kali Ciliwung.(KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES)

Proyek Sodetan Ciliwung Dimulai, Ini Proses Ganti Rugi terhadap Warga Bidara Cina

JAKARTA, KOMPAS.com – Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan …