Home / Kliping / Menurut Djarot, Pemindahan Ibu Kota Akan Kurangi Masalah di Jakarta
Djarot Syaiful Hidayat bercerita tentang kertas suara yang begitu lebar tak sebanding dengan bilik suara yang sangat minimal, Rabu (17/4/2019)(KOMPAS.com / MEI LEANDHA)
Djarot Syaiful Hidayat bercerita tentang kertas suara yang begitu lebar tak sebanding dengan bilik suara yang sangat minimal, Rabu (17/4/2019)(KOMPAS.com / MEI LEANDHA)

Menurut Djarot, Pemindahan Ibu Kota Akan Kurangi Masalah di Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com – Mantan Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mengatakan, pemindahan ibu kota dari Jakarta ke Kalimantan bisa mengurangi permasalahan di Jakarta. Ia percaya, Jakarta bisa semakin “longgar” baik dari segi kemacetan maupun kepadatan penduduk. “Otomatis lebih longgar kan. Semuanya kemacetan, polusi berkurang. Kemudian banjir berkurang iya dong. Betul enggak? Kemudian pemukiman-pemukiman kumuh berkurang, sampah berkurang kan gitu ya,” ucap Djarot sesuai pelantikan Anggota DPRD DKI Jakarta, di Gedung DPRD DKI, Jakarta Pusat, Senin (26/8/2019).

Selain itu, pemindahan ibu kota ke Kalimantan juga agar adanya pemerataan di luar wilayah Jawa. “Makanya dengan adanya wacana di Kalimantan tentunya akan membikin pemerataan dong. Dari sisi pembangunan kita dan Jakarta akan fokus bukan hanya tetap bisa pemerintahan tapi bisa lebih longgar sehingga pusat pertumbuhan baru di Kalimantan pertumbuhan lebih merata,” kata dia. Menurut Djarot, dengan memindahkan ibu kota, perlahan kepadataan penduduk juga berkurang di Jakarta.

“Terbesar sedunia sehingga pembangunan antar pulau masing-masing pulau merata. Selama ini kan bebannya di Jawa saja menampung penduduk sekitar lebih dari 60 penduduk,” ujarnya. Sebelumnya, Presiden Joko Widodo resmi mengumumkan ibu kota baru berada di Kalimantan. Hal itu disampaikan Jokowi¬†dalam konferensi pers di Istana Negara, Jakarta, Senin (26/8/2019). “Lokasi ibu kota baru yang paling ideal adalah di sebagian Kabupaten Penajam Paser Utara dan sebagian di Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur,” kata Jokowi. Jokowi menyatakan bahwa keputusan ini dilakukan setelah pemerintah melakukan kajian intensif. “Pemerintah telah melakukan kajian mendalam dan intensifkan studinya selama tiga tahun terakhir,” ujar Presiden.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Menurut Djarot, Pemindahan Ibu Kota Akan Kurangi Masalah di Jakarta “, https://megapolitan.kompas.com/read/2019/08/26/15465841/menurut-djarot-pemindahan-ibu-kota-akan-kurangi-masalah-di-jakarta.
Penulis : Ryana Aryadita Umasugi
Editor : Sandro Gatra

Check Also

Permukiman padat di Bidaracina, di sepanjang bantaran Kali Ciliwung, Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (27/8/2015). Bidaracina merupakan kawasan yang akan digusur terkait proyek normalisasi dan sodetan Kali Ciliwung.(KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES)

Proyek Sodetan Ciliwung Dimulai, Ini Proses Ganti Rugi terhadap Warga Bidara Cina

JAKARTA, KOMPAS.com – Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan …